- See more at: http://dikaeuphrosyne.blogspot.com/2013/04/cara-agar-artikel-di-blog-tidak-dapat.html#sthash.JcEiggbH.dpuf Pariwisata Bali dan Global (Bali and Global Tourism)

Kamis, Maret 10, 2011


METAL DI UDARA, t-shirt hitam, jaket kulit dan penggemar berambut panjang diisi adegan, dan sejauh mata bisa melihat, "Eddie" dan Iron Maiden dengan di mana-mana. Ancol, Jakarta dan Indonesia berada di hiruk-pikuk pada 17 Februari 2011. Yang ditunggu lama "nabi Metal" akhirnya tiba, dan panggung telah ditetapkan menghadap panorama Pantai Carnaval, di taman rekreasi terbaik di Jakarta: Ancol.

Penggemar Metal dan Die Hard Troopers telah berkumpul di sini jauh sebelum pintu masuk secara resmi dibuka. Generasi tua penggemar mulai dari sekolah Metal Head kepada para penggemar remaja tidak-kurang antusias membentuk barisan panjang di depan gerbang, bersemangat untuk masuk. Sebuah adegan menarik muncul ketika keluarga polisi membawa anak-anak remaja mereka dan anak-anak kecil untuk acara lengkap dengan semua aksesori logam. "Saya tumbuh dengan mendengarkan band, dan sekarang saya sedang mencoba untuk memperkenalkan mereka kepada anak-anak saya" kata seorang polisi antusias.

Pintu gerbang akhirnya dibuka di 05.00 sore, penggemar menyerbu masuk dan berlari ke panggung, bersaing untuk mendapatkan tampilan terbaik dari pertunjukan. Saat matahari perlahan terbenam, gelombang pasukan dari seluruh Indonesia dan di luar terus berdatangan dan bertambah besar setiap menit. Pada 08.00 WIB ribuan penggemar fanatik Logam dan polisi telah terbentuk di depan panggung. Ketika lampu mulai redup, musik mulai bermain, dan acara pun dimulai.

Dengan lagu Raise to Remain, Austin Dickinson's (Anak vokalis Iron Maiden Bruce Dickinson) menghangatkan panggung sebagai band pembuka bermain musik dengan menggusung aliran Hardcore. Setelah itu, muncullah Bruce Dickinson, Steve Harris, Janick Gears, Adrian Smith, Dave Murray dan Nicko Mcbrain di panggung langsung mengumandangkan lagu Final Frontier. Lagu pemenang penghargaan Grammy: Eldorado segera menggelegar.

Sebagai penggemar lagu Maiden: The Trooper dimainkan di panggung, Bruce mengenakan kostum militer Inggris dan melambaikan Union Jack di depan orang banyak yang histeris melompat. Adrenalin dipompa lebih cepat sebagai The Wicker orang datang ke tempat kejadian didukung oleh ratusan penggemar nyanyian paduan suara: "Saat mu akan tiba!" Bruce melanjutkan untuk mengatasi isu-isu keragaman dan persatuan. Dari panggung, ia menyatakan bahwa ia telah melihat banyak wajah dari Indonesia, Malaysia, Asia oriental dan Kaukasia yang dapat berbaur dalam kesatuan. Terlepas dari asal mereka dan agama mereka semua berbicara dalam bahasa yang sama: Iron Maiden. Pada catatan itu, BLOOD Brothers dimainkan dan gemuruh tepuk tangan terdengar di seluruh arena.

Kedinginan merayap ke bawah tulang belakang seperti ribuan dalam kerumunan itu meneriakkan semangat untuk setiap mencatat Feared of the Dark, lagu klasik Iron Maiden dirilis pada tahun 90-.

"Berteriaklah untuk saya, Jakarta!" kata Bruce sebagai orang-orang itu menjawab dengan mengaum, suara memekakkan telinga, menyebabkan intro dari Iron Maiden. Di tengah lagu, raksasa 3 meter "Eddie" muncul di panggung mondar-mandir dan bermain gitar. Penggemar sangat antusias untuk benar-benar melihat makhluk mitos legendaris Iron Maiden berjalan sekitar panggung. Mendekati tengah malam, acara pun berakhir dengan Bruce memberitahu semua orang bagaimana ia menikmati pertunjukan, dan berjanji bahwa Iron Maiden dapat kembali ke Jakarta tahun depan.

Pada tengah malam, massa mulai bergerak keluar teratur dari Pantai Carnaval Ancol, Jakarta. Tidak ada kekacauan atau kerusuhan atau bahkan insiden sedikit atau gangguan. Acara dimulai, diputar dan berakhir semua dengan cara yang benar, bertentangan dengan banyak orang yang percaya bahwa konser Metal atau Rock identik dengan kekacauan. Hal ini membuktikan bahwa Jakarta dan Indonesia pada umumnya adalah pilihan yang besar di Asia Tenggara ke panggung pertunjukan dan pameran tingkat internasional.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar