- See more at: http://dikaeuphrosyne.blogspot.com/2013/04/cara-agar-artikel-di-blog-tidak-dapat.html#sthash.JcEiggbH.dpuf Pariwisata Bali dan Global (Bali and Global Tourism)

Sabtu, Maret 07, 2009

PARIWISATA MASA DEPAN
BAB IPENDAHULUAN1.1 Latar Belakang MasalahPariwisata Indonesia pada saat ini mengalami kondisi pasang surut akibat beberapa hal., mulai dari bom yang mengguncang Indonesia, terutama Bali sampai dengan krisis global yang baru-baru ini menjadi perbincangan hangat di beberapa kalangan. Pariwisata sendiri sebenarnya sebuah industri yang berkembang dengan melibatkan berbagai kompnen. Alam, masyarakat, pemerintah, penyedia jasa, dan para wisatawan sendiri.Pada tulisan ini sesuai dengan judulnya, kami akan mengangkat masalah pengembangan pariwisata masa depan (tourism future) dengan aspek-aspek pengelolaannya sehingga menjadi berkelanjutan (sustainable). Tulisan ini merupakan tulisan empirik, dimana penulis tidak melakukan penelitian secara langsung pada obyek-obyek penelitian, melainkan penulis membaca, merangkum, menyimpulkan, dan kemudian mengkaji beberapa sumber-sumber penulisan (jurnal) yang sudah terlebih dahulu terbit. Tulisan ini bersifat mengkaji pengembangan pariwisata masa depan (tourism future) dengan aspek-aspek pengelolaannya sehingga menjadi berkelanjutan (sustainable).Latar belakang yang mendorong penulis mengetengahkan judul diatas salah satunya adalah keprihatinan penulis terhadap pengembangan pariwisata Indonesia pada saat ini. Seperti yang kita ketahui bersama, sebelum tahun 1990, konsep pariwisata yang dikembangkan di Indonesia adalah konsep masstourism, dimana konsep ini pada prinsipnya mengharapkan kedatangan wisatawan baik lokal/internasional secara besar-besaran tanpa memikirkan akibat atau dampak terhadap lingkungan dan alam sekitarnya. Banyak hal yang tidak terpikirkan akibat aplikasi nyata konsep ini. Lingkungan hidup yang tidak terawat, polusi, limbah, pembangunan villa dan resort secara besar-besaran yang tidak memikirkan kondisi alam adalah konsekuensi sistem tersebut. Hal ini jika dibiarkan berlaru-larut, bukan tidak mungkin industri pariwisata hanya bertahan beberapa tahun lagi dan alam menjadi tidak terawat dan terbengkalai. Keadaaan yang berlangsung terus menerus seperti ini, memacu para pemikir di bidang pariwisata untuk mengembangkan konsep-konsep dan pemikiran – pmikiran baru mengenai pengelolaan pariwisata di masa yang akan datang, dimana pariwisata tetap pada tempatnya yaitu industri yang mendatangkan wisatawan dalam jumlah yang cukupb sehingga menambah devisa dan meningkatkan taraf hidup rakyat, namun disisi lain, pariwisata juga merupakan industri yang dikembangkan melalui pola pikir yang cermat,. Tetap mendatangkan wisatawan, dan juga memperhatikan aspek alam, budaya, masyarakat, dan lingkungan sekitarnya. Pola pikir atau konsep ini dikenal dengan konsep Community Based Tourism dan Sustainable Tourism Development 1. Konsep ini menitikberatkan pada pembangunan pariwisata dengan mengembangkan kemampuan lokal, mengikutsertakan peran rakyat kecil sehingga hasil industri pariwisata tidak hanya dinikmati oleh pemerintah dan penyedia jasa saja, tetapi juga rakyat pada umumnya dengan tetap menjaga kelestarian alam dan lingkungan sekitar.1.2. Rumusan MasalahBerdasarkan uraian diatas, maka rumusan masalah adalah sebagai berikut:Bagaimana pengelolaan pariwisata masa depan (future tourism) sehingga menjadi pariwisata yang berkelanjutan (sustainable) ?1.3. Tujuan PenulisanMengkaji pariwisata masa depan (tourism future) dengan aspek-aspek pengelolaannya sehingga menjadi pariwisata yang berkelanjutan (sustainable).BAB IILANDASAN TEORI2.1 Pembangunan Pariwisata BerkelanjutanErawan (2008) menyatakan bahwa konsep tentang pembangunan pariwisata berkelanjutan pada awalnya masuk ke dalam perbendaharaan kata pariwisata pada kahir tahun 1980an ketika negara-negara, khususnya negara-negara di Eropa mulai memperhatikan dampak negatif dari pariwisata yang tak terencana dan tak terorganisir pada lingkungan fisik maupun sosial budaya di daerah tujuan wisatanya.Seperti halnya pada semua konsep awal, pendapat mengenai pembangunan pariwisata berkelanjutan menyatu kedalam pembangunan pariwisata berkelanjutan secara ekologi (dimana pandangan ini ditekankan pada proteksi atau pemeliharaan sumber-sumber) dan pembangunan pariwisata berkelanjutan secara ekonomi (Suatu pandangan berupa konsuttisi sumber-sumber)Cooper, Fletcher, Gilbert dan Wanhill dalam Erawan (2008) mengambil suatu pendekatan antar generasi yang sederhana dan memandang hakikat pembangunan pariwisata berkelanjutan sebagai suatu trade off antara kebutuhan sekarang dan masa depan dari pariwisata.Selanjutnya erawan (2008) menyimpulkan bahwa pembangunan pariwisata berkelanjutan adalah pariwisata memiliki potensi untuk menciptakan, menambah, dan atau mengurangi nilai yang dirasakan oleh daerah tujuan sehingga pariwisata itu sendiri tidak boleh menghancurkan sumber-sumber itu yang menyebabkan tempat pertama maju dengan pesat. Ini berarti bahwa pariwisata harus dikelola secara bertanggung jawab dan efektif agar bisa berkelanjutan. Dari perspektif tuan rumah, perencanaan yang efektif dan bertanggung jawab, pengelolaan dan pembangunan pariwisata oleh karenanya wajib bila tujuan keseirnbangan daripada derajat ekonomi yang lebih tinggi, sosial, budaya dan ekologi ingin dicapai. demikian juga wisatawan mempunyai tanggung jawab dan respek terhadap kebutuhan serta aspirasi dari masyarakat di daerah tujuan. Masalahnya kemudian terletak pada banyak dan bertentangannya persepsi dari nilai-nilai yang terikat pada daerah tujuan oleh tamu dan tuan rumah, yang mana kedua-duanya mempunyai kepentingan di daerah tujuan. Persepsi ini pada gilirannya akan dipengaruhi oleh perbedaan sistem nilai yang mana juga akan bervariasi pada tempat dan waktu yang berbeda.WTO (Gee,CY dan Fayos -Sola, E.) dalam Ardika (2003 ) mengemukakan prinsip-prinsip dalam pengembangan pariwisata berkelanjutan antara lain sebagai berikut : (i) Wisatawan, perwakilan ataupun perusahaan yang bergerak dibidang pariwisata harus menghormati kebudayaan,pandangan hidup, dan perilaku masyarakat lokal. (ii) Perencanaan, pembangunan dan operasional pariwisata harus bersifat sektoral, terintegrasi, melibatkan peinerintah dan masyarakat 1oka1 serta memberikan keuntungan bagi masyarakat luas.(iii) Pariwisata harus dilakukan secara adit dan wajar dalam pendistribusian keuntungan dan biaya antara perilakuk industri dan masyarakat lokal. (iv) Pada seluruh tahapan pengembangan dan pelaksanaan pariwisata harus dilakukan penilaian secara hati-hati monitoring program mediasi/penyelesaian sengketa dengan memberikan masyarakat lokal maupun pihak lain keuntungan dan kesempatan merespon perubahan.Manuaba (2008) Di dalam menerapkan pariwisata berkelanjutan hendaknya ketiga komponen yang terkait dengan aktivitas pariwisata berada di dalam keseimbangan dinamis sepanjang jaman. Wisatawan harus benar-benar bisa terpenuhi mimpinya, masyarakat setempat menikmati keberadaan wisatawan dalam artian memperoleh manfaat atas kehadiran mereka, dan lingkungan dimana terdapat aktivitas pariwisata tcrsebut terjamin kelestariannya.Pembangunan berkelanjutan harus menjamin berlanjutnya produksi dan proses dari sumber daya alam dan budaya, dan peningkatan kualitas hidup masyarakat setempat. Kalau diantara ketiga komponen ini ( wisatawan, masyarakat, dan lingkungan) terjadi ketimpangan maka pariwjsata sebagai a1at akan kehilangan pamor dan keberadaannya, dimana wisatawan ternyata tidak akan mendapatkan apa yang dijanjikan kepadanya, masyarakat setempat tidak berhasil menikmati keuntungan dengan adanya wisatawan disitu, dan rusaknya lingkungan dimana aktivitas pariwisata tersebut berlangsung. Kalau kita memang ingin pariwisata bisa berlanjut, keseimbangan dan harmonisasi dari ketiga komponen haus dijaga dan ditumbuh kembangkan secara dinamis.2.2 Pengertian EkowisataBeragam definisi Ecotourism yang diberikan oleh banyak ahli dan praktisi. Namun demikian pada dasamya memiliki konsistensi di dalam isinya, yaitu konsep keberlanjutan. Beberapa pandangan melihat Ecotourism sebagai suatu kegiatan atau perilaku wisatawan dalam melakukan perjalanan, seperti yang didefinisikan oleh Ceballos-Lascurain (1987); .....Perfalanan ke ternpat-tempat alami yang relatif belum terganggu dan terpolusi, dengan tujuan spesifik untuk helajar, mengagumi dan menikmati pemandangahn alam dengan tumbuhan dan satwa liarnya serta budaya yang ada di tempat tersebut. Sementara itu The International Ecotourism Society mendifinisikan Ecotourism sebagai... ...penyelenggaraan kegiatan wisata yang bertanggung jawab ke tempat-tempat alami, yang mendukung upaya pelestarian lingkungan (alam dan budaya) dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat. Beberapa negara bahkan mendifinisikan Ecotourism secara berbeda, yang disesuaikan dengan karakteristik setempat, dengan kata kunci konservasi dan pelibatan masyarakat. Pada beberapa negara meimlih fokus pada konservasi alam dan budaya, sementara pada beberapa negara lain, lebih menfokuskan kegiatan ekowisatanya pada pelibatan dan pemberdayaan masyarakat. Melalui serangkaian pertemuan , seminar, lokakarya dan diskusi, Indecon {Indonesian Ecotourism Network) telah menghasilkan prinsip dan kriteria pengembangan ekowisata untuk Indonesia. Walaupun prinsip dan kriteria ini bukanlah mempakan hasil final, akan tetapi masih terus perlu disempumakan, dengan menerima masukan-masukan dari penerapannya di lapangan.Secara konseptual ekowisata dapat didefinisikan sebagai konsep pengembangan pariwisata herkelanjutan yang hertujuan untuk mendukung upaya-upaya pelestarian linghingan (alam dan budaya) dan meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pengelolaan, sehingga memberikan manfaat ekonomi kepada masyarakat setempat.Sementara ditinjau dari segi pengelolaannya, ekowisata dapat didefinisikan sebagai penyelenggaraan kegiatan wisata yang bertanggung jawab di tempat-tempat alami dan atau daerah-daerah yang dibuat berdasarkan kaidah alam dan secaraekonomi berkelanjutan, yang mendnkurig upaya-upaya pelestarian Irngkungan (alam dan budaya) dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat.2.3 Prinsip Pengembangan EkowisataEkowisata juga diyakini beberapa pihak memiliki kemampuan untuk membangun pariwisata yang ramah lingkungan dan berkelanjutan, jika Conservation International 7 dikembangkan dan dikelola berdasarkan prinsip-prinsip yang dikandongnya. Hai-hal yang rnendukung penyataan tersebut adalah:(1) Ekowisata sangat bergantung pada kualitas sumber daya alam, peninggalan sejarah dan budaya; (2) Ekowisata meningkatkan kesadaran dan apresiasi terhadap alam, nilai-nilai peninggalan sejarah dan budaya; (3) Ekowisata memprioritaskan partisipasi masyarakat, sebagai salah satu prinsip dalam mencapai keberlanjutan. Oleh karena itu dalam konteks ekowisata, maka sumber daya alam jangan dipandang hanya sebagai suatu sumber daya, karena ini akan melahirkan pandangan dan kegiatan-kegiatan yang sifatnya ekstraktif. Akan tetapi Sumber Daya Alam harus dipandang sebagai ASET, sehingga kegiatan-kegiatan yang dilahirkan akan bersifat non-ekstraktif dan mengelola sumber daya alam sebagai aset yang miliki nilai ekonomi tinggi. Pendekatan yang kemudian muncul dan harus digunakan para pengembang ekowisata adalah yang bersifat simbiotik. Dimana para pelaku wisata berinteraksi positif dengan kawasan yang dikelulanya dan bukan bersifat parasitik, sepcrti yang banyak terlihat di kawasan pariwisata Indonesia.Konsep ekowisata ini dinilai cocok untuk dikembangkan di Indonesia, dengan beberapa alasan yang melandasinya, pertama; Indonesia kaya akan keanekaragaman hayati dan ekowisata bertumpu pada sumberdaya alam dan budaya sebagai atraksi. Namun disisi lain Indonesia juga mengalami ancaman terbesar dari degradasi keanekaragaman hayati baik darat maupun laut, sehingga memerlukan startegi yang tepat dan alafsarana yang tepat pula, guna melibatkan kepedulian banyak pihak, untuk menekan laju kerusakan alam. Kedua pelibatan masyarakat, konsep ini cocok untuk mengubah kesalahan-kesalahan dalam konsep pengelolaan pariwisata terdahulu, yanglebih bersifat komersial dan memarginalisasikan masyarakat setempat, serta mampu menyerap tenaga kerja yang lebih besar.Dalam upaya meneapai tujuan maka penerapan ekowisata sebaiknya mencerminkan 3 (tiga) prinsip utama yaitu : (1) Prinsip konservasi; (2) Prinsip Partisipasi Masyarakat; dan (3) Prinsip Ekonomi; Selain tiga prinsip diatas, dua prinsip penunjang juga perlu diperhatikan yaitu (1) Prinsip Edukasi; dan (2)Prinsip wisata. Di bawah mi dijabarkan prinsip penerapan. 2.4 Prinsip Ekowisata1. Prinsip KonservasiMemiliki kepedulian, tanggung jawab dan komitmen terhadap pelestarian lingkungan alam dan budaya, melaksanakan kaidah-kaidah usaha yang bertanggung jawab dan ekonomi berkelanjutan. Prinsip Konpervasi, Alam Memiliki kepedulian, tanggung jawab dan komitmen terhadap pelestarian alam serta pembangunan hams mengikuti kaidah ekologis. Prinsip Konservasi Budaya, Peka dan menghormati nilai-nilai sosial-budaya dan tradisi keagamaan masyarakat setempat.2. Prinsip Partisipasi MasyarakatPerencanaan dan Pengembangan harus melibatkan masyarakat setempat secara optimalmelalui musyawarah dan mufakat.3. Prinsip EkonomiMemberikan manfaat yang optimal kepada masyarakat setempat dan berkelanjutan.Selain ketiga prinsip di atas, produk ekowisata juga harus mencerminkan dua prinsip pendukung lainnya: a. Prinsip Edukasi Meningkatkan kesadaan dan apresiasi terhadap alam, nilai-nilai peninggalan sejarah dan budaya serta memberikan nilai tambah dan pengetahuan bagi wisatawan, masyarakat, dan pihak yang terkait.b. Prinsip WisataMenciptakan rasa aman, nyaman dan memberikan kepuasan serta menambah pengalaman bagi pengunjung.BAB IIIANALISIS DAN PEMBAHASANJumlah perjalanan wisatawan mancanegara (wisman) di Indonesia pada tahun 2004 mengalami pertumbuhan sebesar 19,1% dibanding tahun 2003. Sedangkan penerimaan devisa mencapai US$ 4,798 miliar, meningkat 18,8% dari penerimaan tahun 2003 sebesar US$ 4,037 miliar. Berdasarkan catatan sementara dari Biro Pusat Statistik, jumlah wisman ke Indonesia pada tahun 2005 berjumlah 5,007 juta atau mengalami penurunan sebesar 5,90%. Penerimaan devisa diperkirakan mencapai US$ 4,526 miliar atau mengalami penurunan sebesar 5,66% dibanding tahun 2004. Namun demikian angka perjalanan wisata di dalam negeri (pariwisata nusantara) tetap menunjukan pertumbuhan yang berarti. Di tahun 2005 diperkirakan terjadi 206,8 juta perjalanan (trips) dengan pelaku sebanyak 109,9 juta orang dan menghasilkan pengeluaran sebesar Rp 86,6 Triliun (Boxwell dan Robert. , 1994). Pendapatan yang demikian besarnya seringkali membuat para pelaku dalam dunia industri pariwisata lupa untuk menjaga kelestarian alam sekitar. Padahal tanpa menjaga kelestarian alam sekitar, tidak mungkin industri pariwisata dapat bertahan lama bahkan dapat kita wariskan kepada anak cucu kita.Pengembangan pariwisata dimasa depan (future tourism) menitikberatkan pada industri pariwisata, masyarakat, pemerintah, wisatawan, dan lingkungan alam. Semua komponen ini saling berkaitan satu dengan yang lainnya sehingga dapat menuju pada hasil akhir yaitu pariwisata yang berkelanjutan (sustainable) (WTO,2005). Pariwisata berkelanjutan menjadi ide yang menarik dalam penelitian sejak akhir 1980. Dimana perdebatan mengenai pariwisata berkelanjutan ini tidaklah sama, seringkali salah kaprah baik dalam perkiraan - perkiraan maupun argumen yang keliru. Konsep pengembangan yang berkelanjutan dimulai dan mulai berkembang pada awal tahun 1970. Ide dari pengembangan yang berkelanjutan pertama kali dipublikasikan oleh ”Internasional Union for Conversation of nice and natural resources”. Dalam strategi percakapan dunia pada tahun 1987, komisi Brondhard melaporkan perkembangan yang berkelanjutan sebagai perkembangan yang terlihat tanpa memperhatikan kemampuan generasi selanjutnya untuk mengetahui sendiri apa yang mereka butuhkan (Lua Liu, 2003)Perkembangan pariwisata yang berkelanjutan memerlukan perkembangan pariwisata dari daerah asal yang memerlukan perlindungan dan kesempatan dikemudian hari. Hal tersebut mempertimbangkan dari seluruh sumber, dan juga bidang ekonomi, sosial dan kesenian dan dapat juga melalui integritas kebudayaan, ekologi dan sistim pendukung hidup yang baik.Berkelanjutan memiliki pandangan yang luas dalam perubahan sosial yang akan mengarah pada perkembangan pariwisata berkelanjutan . Sejalan dengan pengembangan pariwisata ,hal tersebut menjadi penting untuk didiskusikan.Hal-hal penting yang harus digarisbawahi pada pengelolaan pariwisata masa depan (future tourism) sehingga tercapai pariwisata yang berkelanjutan (sustainable) (Baver, 2008):1. Ketika penekanan berada pada pengembangan pariwisata berkelanjutan,maka perhatian haruslah difokuskan untuk memenuhi kebutuhan tamu,terutama level keyakinan,dimana hal tersebut haruslah menjadi catatan global.2. Ketika diskusi sumber-sumber yang berkelanjutan dilakukan, seringkali percakapan mengenai sumber-sumber sangat kompleks dan dinamis.3. Ketika penekanan terhadap kemampuan intergenerasi, kemampuan tumbuh dan berkembang diantara grup stakeholder pada perkembangan pariwisata dapat diadakan.4. Ketika perjatian terhadap populasi , kemampuan penulis dapat disamakan untuk menilai kemampuan ekonomi.5. Batas untuk tingakt absolut dan perkembangan tanpa masalah. Banyak organisasi pariwisata dan akademik mencari cara untuk membatasi pertumbuhan pariwisata , melalui identitas kapasitas dan indikasi dari perkembangan.6. Arti dari instrumen untuk menerima perkembangan pariwisata yang berkelanjutan , seringkali secara nyata. Kebanyakan penulis dan praktisi secara antusias mempromsikan pariwisata alternatif, tanggung jawab pariwisata dan juga perkembangan pariwisata yang berkelanjutan. Tetapi pengalaman menunjukkan bahwa tidak satu bentuk pun dapat menjadikan pariwisata sebagai industri yang bukan bertaraf nasional.Apakah pariwisata berkelanjutan hanya sekedar wacana (Shinji Yamoshita, 1997) ?Permintaan pariwisata berkelanjutan seseuai dengan perkembangan kontribusi dari keperluan ekonomi dan sosial dari sumber lingkungan dan sumber alam. Perkembangan pariwisata adalah kebutuhan antara permintaan dan penawaran. Evolusi dari satu permintaan akan berpengaruh dengan permintaan yang lain. Perkembangan pariwisata adalah proses dinamis dari sumber pariwisata antara permintaan dan penawaran.Secara global, pariwisata berkembang menjadi keputusan perjalanan ketika faktor pemenuhan kebutuhan diberikan menuju bagian yang lebih sederhana. Ukuran dan kesenangan permintaan pariwisata global ditentukan dari beberapa hal. Hanya ada beberapa perusahaan yang terorganisasi dan beroprasi untuk membuat kesempatan tumbuh dan berkembang. Industri yang mengasumsikan diri untuk melakukan kesempatan tumbuh dan berkembang. Berdasarkan uraian di atas,dapat disimpulkan bahwa perlu adanya aturan mengenai pariwisata yang menata pengelolaan sumber-sumber alam pariwisata,baik secara umum; aturan kepariwisataan hal promosi kemajuan sosial budaya, pengaturan yang berkelanjutan dan bentuk-bentuk perkembangan yang berkelanjutan .Pada akhirnya, pariwisata yang berkelajutan akan menjadi sebuah sistim yang terbuka dan interdisipliner pada tingkat ilmu pengetahuan.BAB IVSIMPULAN DAN SARANPengelolaan pariwisata masa depan (future tourism) sehingga menjadi pariwisata yang berkelanjutan (sustainable) adalah dengan menerapkan prinsip-prinsip pembangunan pariwisata berkelanjutan dan prinsip ekowisata, sebagai berikut:1. Prinsip pembangunan pariwisata, berkelanjutana. Wisatawan, perwakilan ataupun perusahaan yang bergerak dibidang pariwisata harus menghormati kebudayaan, pandangan hidup, dan pcrilaku masyarakat lokal.b. Perencanaan, pembangunan dan operasiorial pariwisata hams bersifat sektoral, terintegrasi, melibatkan pemerintah dan masyarakat lokal serta memberikan keuntungan bagi masyarakat luasc. Pariwisata hams dilakukaii secara adil dan wajar dalam pendistribusian keuntungan dan biaya antara perilaku industri dan masyarakat lokal.d. Pada seluruh tahapan pengembangan dan pelaksanaan pariwisata harus dilakukan penilaian secara hati-hati monitoring program mediasi/penyelesaian sengketa dengan memberikan masyarakat lokal maupun pihak lain keuntungan dan kesempatan merespon perubahan.2. Prinsip ekowisataa. Prinsip Konservasi, memiliki kepedulian, tanggung jawab dan komitmen terhadap pelestarian lingkungan alam dan budaya, dan belum sepenuhnya melaksanakan kaidah-kaidali usaha yang bertanggimg jawab dan ekonomi berkelanjutan.b. Prinsip Partisipasi Masyarakat, perencanaan dan Pengembangan harus melibatkan masyarakat setempat secara optimal melalui musyawarah dan mufakat.c. Prinsip Ekonomi, memberikan manfaat yang optimal kepada masyarakat setempat dan berkelanjutan.d. Prinsip Edukasi, meningkatkan kesadaan dan apresiasi terhadap alam, nilai-nilai peninggalan sejarah dan budaya serta memberikan nilai tambah dan pengetahuan bagi wisatawan, masyarakat, dan para pihak yang terkait.e. Prinsip Wisata, menciptakan rasa aman, nyaman dan memberikan kepusan serta menambah pengalaman bagi pengunjung.Meskipun untuk mencapai kondisi ideal seperti dalam prinsip pengembangan pariwisata berkelanjutan dan ekowisata tidaklah semudah membalik telapak tangan, namun dengan bercermin pada prinsip-prinsip tersebut akan mampu menyimak gambaran mengenai keadaan Pulau Bali saat ini. Kebaikan maupun keburukan dalam sebuah pembangunan merupakan sesuatu yang tidak dapat dihindari.Dengan melandaskan diri pada prinsip pengembangan pariwisata berkelanjutan dan prinsip ekowisata, diharapkan dampak negatif dari pariwisata akan dikurangi. Pada akhirnya Bali sebagai titipan dari generasi penerus akan tetap lestari dimana pariwisata yang menjadi motor pembangunan di Bali akan memberikan kesejahteraan dan kemakmuran bagi seluruh masyarakat Bali dan Indonesia.Daftar PustakaAdhika, Made.2007. Pertimbangan Lingkungan dalam Penataan Ruang. Jurnal dalam Kearifan Lokal dalam Pengelolaan Lingkungan Hidup. Denpasar : UPT Universitas UdayanaAdnyana dan Suarna.2007. Permasalahan dan Kerusakan Lingkungan Hidup. Jurnal dalam Kearifan Lokal dalam Pengelolaan Lingkungan Hidup. Denpasar : UPT Universitas UdayanaBox Well, Robert J, Jr. 1994. Bench Marking for Competitive Advantage. Mc. Graw Hill, Inc. New YorkPitana,IGN. 2008. Community Based Tourism for Poverty Alleviations in Rural Setting. Ministry of Culture and Tourism Republic of IndonesiaShinji Yamoshita.1997. Tourism and Cultural Development in Asia and Oceania. University Kebangsaan.MalaysiaThomas G Bauer.2008. Community Based Tourism in Protected Areas. UNESCAP APETIT Seminar on Promotion of Community Based Tourism.United Nations, WTO. 2005. Tourism Highlight 2005. UN-WTO. MadridZhen Lua Liu.2003. Sustainable Tourism Development : A Critique. The Scottish Hotel School. University of Sirathelyde. Curran Building.Glasgow.United Kingdom. Journal of Sustainable Tourism. Vol 11 No 6
draft
12:50:00
oleh BALI TOURISM
Hapus
document.write("\x3ca id\x3d\x22publish-btn\x22 class\x3d\x22cssButton\x22 href\x3d\x22javascript:void(0)\x22 onclick\x3d\x22if (this.className.indexOf(\x26quot;ubtn-disabled\x26quot;) \x3d\x3d -1) {publishPosts();} return false;\x22 target\x3d\x22\x22\x3e\x3cdiv class\x3d\x22cssButtonOuter\x22\x3e\x3cdiv class\x3d\x22cssButtonMiddle\x22\x3e\x3cdiv class\x3d\x22cssButtonInner\x22\x3ePublikasikan yang Dipilih\x3c/div\x3e\x3c/div\x3e\x3c/div\x3e\x3c/a\x3e");

Publikasikan yang Dipilih

document.write("\x3ca id\x3d\x22delete-btn\x22 class\x3d\x22cssButton\x22 href\x3d\x22javascript:void(0)\x22 onclick\x3d\x22if (this.className.indexOf(\x26quot;ubtn-disabled\x26quot;) \x3d\x3d -1) {deletePosts();} return false;\x22 target\x3d\x22\x22\x3e\x3cdiv class\x3d\x22cssButtonOuter\x22\x3e\x3cdiv class\x3d\x22cssButtonMiddle\x22\x3e\x3cdiv class\x3d\x22cssButtonInner\x22\x3eHapus yang Dipilih\x3c/div\x3e\x3c/div\x3e\x3c/div\x3e\x3c/a\x3e");

Hapus yang Dipilih

1 – 1 dari 1

_uacct="UA-18003-7";
_uanchor=1;
_ufsc=false;
_usample = 10;
urchinTracker();
_uff=0;

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar