- See more at: http://dikaeuphrosyne.blogspot.com/2013/04/cara-agar-artikel-di-blog-tidak-dapat.html#sthash.JcEiggbH.dpuf Pariwisata Bali dan Global (Bali and Global Tourism): MAKNA KEADILAN DALAM BENAK PLATO

Selasa, Februari 04, 2014

MAKNA KEADILAN DALAM BENAK PLATO





Keadilan menurut Plato diperoleh setelah diskusi yang sangat panjang antara Cephalus, Polemarchus,  Thrasymachus dan Socrates, dimana dapat disarikan bahwa keadilan adalah :
Keadilan adalah Harmony . ( Buku 4 , 434c )
Keadilan adalah melakukan pekerjaan masing-masing. ( Buku 4 , 443b )
Menemukan dua frase ini , bagaimanapun, adalah hampir tidak cukup untuk mendapatkan rasa yang jelas tentang apa keadilan . Plato menawarkan dua analogi utama untuk mengungkapkan definisi keadilan, yakni : (i) Pembagian bagian dalam jiwa serta (ii) bagian negara;
Dalam struktur jiwa yang dibagi menjadi tiga bagian yakni (i) appetitive, (ii)rasional dan (iii) semangat. Appetitive adalah bagian " dengan yang nafsu , lapar , haus dan akan gembira dengan selera lain " ( 4 , 439d ) . Ini adalah bagian dari jiwa yang bisa lapar untuk kepuasan bermoral dan tidak memiliki kesadaran rasional dalam keinginannya . Yang menuntun kita untuk kebutuhan mendefinisikan bagian lain dalam jiwa , salah satu yang dapat menjaga nafsu makan terkendali, bagian yang memungkinkan jiwa untuk membedakan antara yang baik dan buruk . Bagian rasional adalah bagian dalam jiwa yang menghitung , membuat keputusan yang seimbang memiliki kebaikan seluruh jiwa sebagai bunga . Bagian ketiga adalah semangat , bagian dari jiwa yang berani , kuat dan berkemauan keras
Negara terdiri dari tiga jenis orang , (i) para pekerja , (ii) tentara dan (iii) para penguasa.  Para pekerja adalah orang-orang yang paling sesuai untuk berlatih suatu bentuk spesifik dari tenaga kerja. Bagian dari Masyarakat yang berperan untuk menyediakan makanan , pakaian dan kebutuhan lainnya setiap negara membutuhkan . Mereka dituntut untuk moderat dan taat kepada pemimpin mereka. Para tentara adalah orang-orang yang paling sesuai untuk melawan , orang-orang yang berjiwa dan lulus tes negara dengan memegang teguh sikap patriotik diperlukan untuk mempertahankan negara dari musuh asing dan domestik . Paling mereka dimiliki kebajikan keberanian dan harus berpendidikan agar tetap setia dan tidak merugikan warga meskipun mereka secara alami lebih kuat . Para penguasa adalah orang-orang yang dimiliki kebajikan kebijaksanaan , mereka tidak harus mencari kemuliaan dan ketenaran menjadi penguasa melainkan harus dianggap sebagai kewajiban mereka yang dipasang untuk memerintah untuk mengambil beban yang berkuasa negara mereka . Para penguasa adalah orang-orang yang memiliki kepentingan keseluruhan dalam pikiran , mereka mencintai negara mereka , mereka memahami aturan dan karena itu akan melakukan segalanya dalam kekuasaan mereka untuk melestarikannya .
Pembagian orang ke dalam jenis yang telah ditentukan di negara bagian diasumsikan harus dilakukan secara jujur ​​, sesuai dengan kemampuan alami mereka . Untuk prajurit yang tidak bisa mengerti apa yang memiliki kebijaksanaan berarti ( karena mereka tidak memiliki itu ) atau pekerja yang kurang baik keberanian dan kebijaksanaan , Plato menggunakan " kebohongan yang mulia " . Itu adalah gagasan bahwa ibu alam menciptakan orang-orang dari tiga bahan , emas , perak dan perunggu ketika jelas orang-orang yang emas cocok untuk memerintah , perak cocok untuk menjaga dan perunggu yang terbaik alami dipasang untuk bekerja.
Kedua akun memiliki struktur yang sama , Plato menyatakan bahwa keadilan adalah sama dalam jiwa dan di negara bagian . Kemiripan ini menunjukkan bahwa baik pekerja dan berbagi appetitive kebajikan moderasi karena mereka harus moderat dalam keinginan mereka . Baik wali dan berbagi semangat kebajikan keberanian untuk menjaga keseluruhan . Akhirnya, baik penguasa dan bagian rasional kebajikan kebijaksanaan untuk mengontrol pekerja dan appetitive , dengan bantuan penjaga / berjiwa , semua dalam satu tujuan yang baik dari seluruh negara / jiwa.
Apakah jiwa yang memungkinkan bagian appetitive mengambil alih dan melakukan tindak pidana tanpa konsekuensi atau memungkinkan bersemangat untuk meledak dalam kemarahan irasional dianggap hanya jiwa ? Pertanyaan retoris ini mendukung definisi keadilan sebagai harmoni . Kondisi di mana aturan-aturan yang rasional , para penjaga semangat dan appetitive tetap moderat sementara mereka semua setuju untuk kondisi ini dari pemahaman bahwa itu adalah yang terbaik untuk keseluruhan.
Mungkinkah suatu keadaan di mana aturan tukang sepatu , wali adalah seorang petani dan penguasa alam memainkan peran seorang prajurit menjadi baik dan hanya menyatakan ? Kita harus memahami bahwa di negara Plato tidak akan ada kesalahan dalam pembagian Kelas . Dalam rangka untuk memahami ide yang adil negara kita harus mempertimbangkan bahwa setiap individu berlatih aktivitas terbaik dia alami cocok untuk melakukan pekerjaannya. Masyarakat yang memiliki tukang sepatu yang paling berbakat , prajurit paling menakutkan dan penguasa paling bijaksana , masing-masing berlatih bagian mereka dengan keunggulan yang dianggap kebajikan . Oleh karena itu berkontribusi terhadap kebajikan seluruh negara bagian . Dalam analogi negara Plato mendukung definisi keadilan sebagai " melakukan pekerjaan sendiri " . Ini menjadi jelas abahwa agar keadilan tetap di negara bagian masing-masing orang memiliki hak untuk melakukan pekerjaan sendiri dan tidak ikut campur dengan lain.
a.       Bagaimana metode untuk mewujudkan keadilan?
Berdasarkan uraian di atas, maka metode untuk melakukan keadilan menurut Plato adalah dengan cara memberi perlakuan terhadap seseorang sesuai dengan apa yang menjadi “seharusnya”. Pengertian “seharusnya” disini adalah mengenai apa yang sudah diperbuat, jasanya, dan haknya.
b.      Bagaimana keadaan kehidupan masyarakat yang adil?
Keadaan kehidupan masyarakat yang adil dan ideal menurut Plato adalah : semua  kebutuhan masyarakat terpenuhi, ada pembagian kerja, orang-orang mengalami kemewahan yang terbatas, dan ada perlindungan dari militer yang tidak merupakan ancaman bagi negara itu sendiri . Perbedaan utama dalam model ini adalah bahwa kemewahan terbatas dan ada perlindungan militer yang sukses . Hasil ini tidak independen satu sama lain melainkan merupakan sebab akibat (kausal). Kemewahan terbatas adalah kunci yang membuat militer yang sukses . Masyarakat ideal Plato didasarkan pada beberapa lapisan yang dalam beberapa hal bisa dianggap kasta . Mereka tidak harus dipertimbangkan kasta dalam arti tradisional karena di sebagian besar sistem kasta meningkatkan daya dikaitkan dengan peningkatan kemewahan , sebaliknya adalah benar dari sistem Plato . Sejak Plato percaya kemewahan korup , solusi baginya adalah untuk mengurangi jumlah daya seseorang memiliki relatif terhadap kemewahan yang mereka miliki. Dengan demikian , orang-orang bisnis , pengrajin , dan petani memiliki tingkat tertinggi dari kemewahan di masyarakat . Kelas ini orang telah tidak dibatasi akses ke kemewahan , hanya batas mereka adalah apa yang mereka mampu capai . Orang-orang ini diwakili oleh logam perunggu dan besi . Kelas berikutnya orang adalah pembantu . Mereka terdiri dari militer , yang terdiri dari prajurit dan beberapa perwira . Kelas ini memiliki kemewahan yang terbatas , mereka hanya diizinkan untuk mencapai jumlah minimal paling sederhana dari kemewahan ( yaitu beberapa makanan tambahan dan beberapa ruang hidup tambahan) . Orang-orang ini diwakili oleh logam perak . Kelas yang paling kuat dari orang penguasa . Mereka memerintah lebih unggul di atas semua kelas-kelas lain . Kekuatan mereka adalah yang paling dan kemewahan mereka sedikit . Mereka disediakan oleh masyarakat dengan sumber daya beruang minimal yang diperlukan untuk hidup . Mereka tidak memiliki keluarga , tidak ada gangguan , dan tidak diperbolehkan untuk menjaga anak-anak mereka . Mereka diwakili oleh emas logam .

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar