- See more at: http://dikaeuphrosyne.blogspot.com/2013/04/cara-agar-artikel-di-blog-tidak-dapat.html#sthash.JcEiggbH.dpuf Pariwisata Bali dan Global (Bali and Global Tourism): KEBAHAGIAAN SEBAGAI TUJUAN HIDUP MANUSIA MENURUT ARISTOTELES

Selasa, Februari 04, 2014

KEBAHAGIAAN SEBAGAI TUJUAN HIDUP MANUSIA MENURUT ARISTOTELES



1.        Aristoteles (384-322BC) dalam karyanya “Etika Nikomachea” digambarkan sebagai “sungai emas berbicara”, argumentasinya mengalir deras dan padat. Pemikirannya mengenai arah,tujuan antara, dan tujuan akhir bagi setiap tindakan manusia. Di dalam diri manusia terdapat maksud dan tujuan tertinggi yang disadari, yaitu mengarah kepada kebaikan, namun pada saat tertentu tujuan itu dibelokkan ke suatu titik yang lebih rendah dan berputar-putar pada tujuan yang rendah pula.
a.       Yang dimaksud dengan tujuan akhir manusia menurut Aristoteles adalah :
Menurut Aristoteles, ada akhir dari semua tindakan yang kita lakukan yang kita inginkan untuk dirinya sendiri. Ini adalah apa yang dikenal sebagai eudaimonia, berkembang, atau kebahagiaan yang diinginkan untuk kepentingan diri sendiri dengan semua hal-hal lain yang diinginkan pada rekeningnya. Eudaimonia adalah milik kehidupan seseorang ketika dianggap sebagai keseluruhan. Berkembang adalah kebaikan tertinggi dari usaha manusia dan ke arah mana semua tindakan bertujuan. Ini adalah sukses sebagai manusia. Kehidupan yang terbaik adalah salah satu aktivitas manusia yang sangat baik.  Bagi Aristoteles, baik adalah apa yang baik bagi tujuan, entitas yang diarahkan pada tujuan. Dia mendefinisikan baik yang tepat untuk manusia sebagai kegiatan di mana fungsi hidup khusus untuk manusia yang paling sepenuhnya terwujud.
Bagi Aristoteles, kebaikan setiap spesies adalah teleologis imanen untuk spesies tersebut. Sifat seseorang sebagai manusia memberikan dia dengan pedoman berkaitan dengan bagaimana ia harus menjalani hidupnya. Sebuah fakta yang mendasar dari sifat manusia adalah keberadaan individu manusia masing-masing dengan pikiran rasional sendiri dan kehendak bebas. Penggunaan kesadaran kehendak seseorang adalah kapasitas khas seseorang dan cara untuk bertahan hidup.
Satu hidup sendiri adalah satu-satunya kehidupan bahwa seseorang harus hidup. Oleh karena itu, untuk Aristoteles, "baik" adalah apa yang obyektif baik bagi seorang pria tertentu. Eudaimonia Aristoteles secara resmi egois dalam alasan normatif seseorang untuk memilih tindakan tertentu berasal dari ide bahwa ia harus mengejar baik sendiri atau berkembang. Karena kepentingan terus berkembang, baik dalam perilaku manusia terhubung ke kepentingan pribadi dari orang yang bertindak. Baik berarti "baik untuk" agen moral individual. Egoisme merupakan bagian integral dari etika Aristoteles.
Jadi , Aristoteles mencatat , hampir semua hal-hal yang tidak hanya dikejar demi sesuatu yang lain , tapi ' sesuatu yang lain ' itu sendiri dikejar demi masih belum beberapa hal lain . Apakah ini melanjutkan hingga tak terbatas ? Apakah pernah ada titik akhir ? Apakah ada sesuatu yang kita kejar demi dirinya sendiri dan bukan untuk kepentingan beberapa hal lebih lanjut atau berakhir?
Aristoteles berpikir ada satu hal yang cocok dengan gambaran ini : kebahagiaan.
b.      Gambaran keadaan manusia yang  telah mencapai tujuan akhir
1)      Mortalitas, mampu hidup sampai akhir kehidupan manusia dengan lengkap , sejauh mungkin , tidak mati muda , atau hidup dengan kualitas yang layak.
2)      Kebutuhan tubuh dan Kapasitas kesehatan yang baik , penggunaan kemampuan normal, makanan yang cukup , tempat tinggal yang memadai , kepuasan seksual , bergerak dan berpindah  bebas dari satu tempat ke tempat yang lain .
3)      Kapasitas untuk Kesenangan dan Nyeri. Mampu untuk menghindari rasa sakit yang tidak perlu dan tidak berguna , dan memiliki pengalaman yang menyenangkan .
4)      Kemampuan kognitif / mempersepsi, membayangkan. Mampu menggunakan panca indera ; mampu membayangkan kemungkinan-kemungkinan yang tidak nyata. Kemampuan untuk melihat hal-hal , bahkan hal-hal biasa dengan menakjubkan. Seiring dengan ini datang kemampuan mereka untuk menjadi kreatif , inventif , dan orisinil .
5)      Alasan Teoritis, mampu membentuk konsepsi yang akurat tentang apa yang baik dan untuk terlibat dalam refleksi kritis tentang perencanaan hidup yang mandiri.
Kepintaran : mengetahui bagaimana untuk mencapai tujuan yang
telah ditetapkan. Orang-orang ini adalah orang-orang realistis , yang berarti mereka bisa membedakan apa yang palsu dan tidak jujur ​​dari apa yang nyata dan asli . Mereka berpusat pada masalah , yang berarti mereka memperlakukan kesulitan hidup  sebagai masalah yang menuntut solusi , bukan sebagai masalah pribadi yang akan mencerca atau menyerah.
6)      Humor and Play. Mampu tertawa , bermain, untuk menikmati kegiatan rekreasi , memiliki perspektif tentang pentingnya orang-orang , untuk bisa menertawakan diri sendiri , tidak mengambil diri terlalu serius
7)      Afiliasi dengan Manusia lainnya. Mampu meluangkan waktu untuk orang-orang di luar dirinya, untuk mengasihi orang yang mengasihi dan merawat kita , untuk berduka terhadap ketidakhadiran mereka , merasakan kerinduan dan rasa syukur , mampu hidup dengan orang lain , untuk mengenali dan menunjukkan kepedulian terhadap manusia lainnya , bertindak untuk kebaikan bersama ( untuk menjadi warga negara yang baik ) , untuk terlibat dalam berbagai bentuk interaksi kekeluargaan dan sosial .
Mereka memiliki kualitas Maslow disebut kekerabatan manusia atau Gemeinschaftsgefhl - kepentingan sosial , kasih sayang , kemanusiaan.
8)      Keterpisahan, The self- actualizers juga memiliki cara yang berbeda dalam berhubungan dengan orang lain . Pertama , mereka menikmati kesendirian , dan nyaman sendirian . Dan mereka menikmati hubungan personal yang lebih dalam dengan beberapa teman dekat dan anggota keluarga , bukan hubungan yang lebih dangkal dengan banyak orang . Aristoteles melihat kebutuhan-kebutuhan sebagai tujuan umum untuk semua manusia . Dia berasal dari melihat kebutuhan ini baik di biologi kita ( untuk kebutuhan seperti kesehatan , kepuasan seksual , makanan dan sebagainya ) dan pada orang-orang disekitarnya . Dia percaya dalam sifat manusia umum yang fundamental adalah tidak relatif terhadap waktu atau tempat .
c.       Manusia ada yang tidak mencapai tujuan akhir karena :
1)      Eudaimonia harus menjadi sesuatu yang jelas manusia, sesuatu yang manusia tidak berbagi dengan hewan. Ini tidak termasuk identitas kebahagiaan dan kesenangan tubuh. Seperti Aristoteles menunjukkan kemudian, kesenangan merupakan bagian imortanat kebahagiaan tetapi mereka tidak dengan sendirinya membuat hidup bahagia. Mereka menyelesaikan kegiatan sebagai rempah-rempah, tetapi mereka tidak hidangan utama kehidupan.
2)      Tidak berusaha untuk mencapai Eudaimonia. Dengan demikian itu tidak termasuk kebajikan baik dalam arti keunggulan dan kecakapan moral. Tapi kebajikan pribadi bukan merupakan kondisi yang cukup untuk kebahagiaan terutama jika tidak dilaksanakan sebagai suatu kegiatan. Kebahagiaan adalah suatu kegiatan (energeia), bukan keadaan pikiran, keadaan emosi atau keadaan moral (disposisi). Kegiatan yang membawa kebahagiaan harus teleion - dikejar untuk kepentingan diri sendiri. Jika ada beberapa kegiatan yang dikejar untuk kepentingan mereka sendiri salah satu yang lebih "endy" (Kenny), yaitu dikejar hanya untuk kepentingan diri sendiri akan lebih dari alam yang kita atribut untuk kebahagiaan. Misalnya, kesenangan lebih "endy" daripada kekayaan, karena diinginkan dalam dirinya sendiri. Tapi kesenangan juga diinginkan demi kebahagiaan sedangkan kebahagiaan dikejar hanya untuk kepentingan diri sendiri. Jadi, tidak hanya lebih "endy" tetapi lebih akhir juga dan lengkap dalam dirinya sendiri.
3)      Belum mampu berdiri sendiri atau berswasembada.
4)      Keadaan eksternal yang tidak mendukung
5)      Orang yang tidak beruntung atau sedang ditimpa kemalangan.

2.        Kebahagian
a.       Yang dimaksud dengan kebahagiaan adalah :
Kebahagiaan adalah menjalani hidup dengan benar, bukan soal perasaan senang. Seseorang yang bahagia (Eudaimon) tidak hanya menikmati hidup tetapi menikmati hidup dengan hidup dengan penuh, artinya, dengan hidup dalam kondisi yang stabil berhasil daripada mencoba segala sesuatu baru. Oleh karena itu, putusan bisa setidaknya dalam aspek-aspek tertentu mengubah karakter kehidupan seseorang yang tidak masuk akal jika kita memahami kebahagiaan sebagai salah satu keadaan pemenuhan emosional.
Secara harfiah, eudaimonia berarti "roh pembimbing yang baik". Tapi itu bukan merupakan kondisi emosional maupun negara yang diakibatkan dari luar (keberuntungan). Eudaimonia menunjukkan mengerjakan dengan baik", berkat, kemakmuran, secara singkat, itu adalah jawaban positif atas pertanyaan "bagaimana Anda melakukannya?" Daripada hanya perasaan kepuasan itu adalah keadaan aktif kesejahteraan, menjadi-baik, melakukan dengan baik (eu zen kai prattein).

b.      Cara untuk mencapai kebahagiaan
Menurut Aristoteles, cara untuk mencapai kebahagiaan adalah dengan
Karena telah ditetapkan bahwa kebahagiaan merupakan kegiatan sesuai dengan kebajikan , adalah wajar untuk mengandaikan bahwa itu adalah suatu kegiatan sesuai dengan kebajikan tertinggi , yang akan menjadi suatu kegiatan yang sesuai dengan bagian terbaik dari manusia . Kegiatan intelek adalah aktivitas manusia terbaik , karena sesuai dengan bagian tertinggi dari manusia , berkaitan dengan benda-benda yang terbaik , adalah kegiatan yang paling berkelanjutan , mandiri , dan dicintai untuk kepentingan diri sendiri . Segala sesuatu yang dikaitkan dengan orang yang diberkati tampaknya ada dalam kegiatan intelek , yang merupakan kontemplasi . Sebuah kehidupan kontemplasi , maka , akan menjadi kebahagiaan yang sempurna bagi manusia . Hidup seperti itu di atas manusia , untuk itu hanya mungkin sejauh manusia memiliki sesuatu yang ilahi dalam dirinya , karena akal adalah semacam unsur ilahi dalam diri manusia . Manusia dengan demikian harus berusaha untuk hidup sesuai dengan yang terbaik dari jiwanya dan dengan demikian untuk mengambil bagian dari keabadian . Karena hidup kontemplatif yang paling tepat untuk manusia , juga yang terbaik dan paling menyenangkan , dan dengan demikian bahagia .
c.       Tingkat kebahagiaan yang dicapai berdasarkan logika dan bedanya kebahagiaan yang dicapai dengan kontemplasi
Aristoteles menunggu sampai Buku Sepuluh untuk menyelesaikan logika yang ditetapkan dalam Buku Satu berkaitan dengan menentukan kebaikan tertinggi bagi manusia dengan memeriksa kapasitas tertinggi seorang manusia . Seperti telah disebutkan dalam analisis Buku Satu , Aristoteles menyatakan bahwa kebahagiaan manusia dapat didefinisikan dengan menentukan fungsi yang tepat bagi manusia . Fungsi ini tidak bisa menjadi salah satu yang tanaman dan hewan juga melakukan , karena itu harus khusus untuk manusia . Oleh karena itu , fungsi manusia harus menjadi bagian dari kehidupan praktis bagian rasional dari manusia, menyiratkan perilaku tujuan jangka praktis , yang mungkin hanya untuk makhluk rasional . Ini mengikuti , kemudian , kebahagiaan yang terdiri dalam tindakan dari bagian rasional manusia , jiwa . Akhir baik manusia harus secara alami mengalir dari menjalankan fungsi dengan baik , karena itu , seperti Aristoteles berteori , " Kebaikan manusia [ dan , dengan perluasan, definisi kebahagiaan ] adalah latihan aktif fakultas jiwanya sesuai dengan keunggulan atau kebajikan , atau jika ada beberapa keunggulan manusia atau kebajikan , sesuai dengan yang terbaik dan paling sempurna di antara mereka " ( Buku Satu , Bagian 7 ) . Untuk membentuk kebahagiaan sejati tindakan ini harus bertahan dengan kontinuitas sepanjang hidup . Sementara kebajikan etis adalah tindakan sesuai dengan alasan , kebajikan intelektual lebih unggul karena menggunakan alasan ? ? Bagian tertinggi dari manusia ? ? Dalam kontemplasi objek terbaik yang manusia memiliki kemampuan untuk mengetahui . Karena kegiatan yang paling terus menerus , aktivitas berbudi luhur paling menyenangkan , aktivitas yang paling mandiri , dan satu-satunya kegiatan yang dicintai untuk kepentingan diri sendiri , kontemplasi adalah satu-satunya operasi yang memenuhi semua kualifikasi kebahagiaan . Aristoteles sehingga memberikan revisi akhir definisinya : " Kebahagiaan adalah Membawa jiwa untuk bertindak sesuai dengan kebiasaan yang terbaik dan paling sempurna kebajikan , yaitu kebajikan intelek spekulatif , ditanggung oleh lingkungan yang mudah dan abadi dengan panjang hari " ( Buku Satu , Bagian 7 ) .
Manusia, bagaimanapun, hidup di dunia nyata di mana ia tidak bisa menghabiskan seluruh hidupnya dalam kontemplasi terus menerus . Menyadari masalah ini , Aristoteles mengakui , " Tapi hidup seperti itu akan menjadi terlalu tinggi bagi manusia , karena itu tidak sejauh ia adalah manusia bahwa ia akan hidup begitu , tapi sejauh sesuatu yang ilahi hadir di dalam Dia" ( Buku sepuluh , Bagian 7 ) . Untuk saat-saat , dari kebutuhan hidup manusia , manusia harus mengorbankan perenungannya , hidup sesuai dengan nilai-nilai moral yang menyediakan sekunder , kurang ilahi , kebahagiaan . Selain itu, teori Aristoteles berpendapat bahwa , untuk menjadi bahagia , perlu untuk memiliki kemakmuran yang cukup eksternal , seperti kesehatan , kelahiran yang baik , anak-anak yang memuaskan , makanan, tempat tinggal , dan kebebasan dari penderitaan , meskipun bahkan dalam situasi yang paling mengerikan yang berbudi luhur dapat mempertahankan beberapa kemiripan kebahagiaan dengan bantalan pencobaan mulia dan dengan ketabahan

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar