- See more at: http://dikaeuphrosyne.blogspot.com/2013/04/cara-agar-artikel-di-blog-tidak-dapat.html#sthash.JcEiggbH.dpuf Pariwisata Bali dan Global (Bali and Global Tourism): GUNUNG MERAPI

Sabtu, November 06, 2010

GUNUNG MERAPI




Merapi (2.968 m) adalah gunung berapi di bagian tengah Pulau Jawa dan merupakan salah satu gunung paling aktif di Indonesia. Lereng sisi selatan berada dalam administrasi Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta dan sisanya berada dalam wilayah Provinsi Jawa Tengah, yaitu Kabupaten Magelang di sisi barat, Kabupaten Boyolali di sisi utara dan timur. Kawasan hutan di sekitar puncaknya menjadi kawasan Taman Nasional Gunung Merapi sejak tahun 2004.

Gunung ini sangat berbahaya karena menurut catatan modern mengalami erupsi (puncak keaktifan) setiap dua sampai lima tahun sekali dan dikelilingi oleh pemukiman yang sangat padat. Sejak tahun 1548, gunung ini sudah meletus sebanyak 68 kali.Kota Yogyakarta adalah kota besar terdekat, berjarak sekitar 27 km dari puncaknya, dan masih terdapat desa-desa di lerengnya sampai ketinggian 1700 m dan hanya 4 km jauhnya dari puncak. Gunung ini adalah salah satu dari enam belas gunung api dunia yang termasuk dalam proyek Gunung Api Dekade Ini (Decade Volcanoes).

Di pulau Jawa, Gunung Merapi peringkat di antara gunung berapi yang paling aktif di Indonesia. Merapi adalah sebuah stratovolcano, terdiri dari lapisan lava mengeras, abu vulkanik dan batu dikeluarkan oleh letusan sebelumnya. Daerah sekitar Merapi yang padat penduduknya dan letusan letusan sebelumnya korban jiwa dan menghancurkan lahan pertanian.

Satelit IKONOS Space Imaging telah memperoleh gambar ini Gunung Merapi 11 Mei 2006. Dalam gambar ini, apa yang tampak seperti segumpal pucat memanjang dari atas ke overload awan letusan. Permukaan letusan bercerita tentang letusan masa lalu dengan sungai-sungai yang keras dari batu, membuat jalan berkelok-kelok di lereng curam. Meskipun wilayah bawah gunung Merapi padat bervegetasi, dan sekitar puncak bebas dari vegetasi akibat letusan berulang. Gunung berapi bergemuruh minggu serius merosot pada awal Mei, mengirimkan segumpal gas yang terik, batuan dan lereng abu vulkanik serta mengirim lagi awan panas 4 km gas ke langit.

Letusan Gunung Merapi yang terjadi pada Jumat (5/11/2010) dini hari kemarin sangat dahsyat. Bahkan, letusan yang menewaskan 69 orang tersebut adalah yang paling dahsyat dalam 100 tahun terakhir. Bagaimana letusan Gunung Merapi tahun ini dibanding tahun-tahun sebelumnya?

Menurut Kepala Badan Geologi Kementerian ESDM, Dr Sukhyar, letusan Merapi yang berentetan sejak Rabu 3 November merupakan letusan terbesar selama 100 tahun terakhir. Letusan ini juga masuk kategori terbesar selama 30 tahun setelah Gunung Galunggung bererupsi. Merapi selama 100 tahun belum pernah ada letusan seperti ini. Ini merupakan letusan besar dalam kurun waktu 30 tahun. Terakhir letusan terbesar kedua setelah Galunggung pada tahun 1982," kata Dr Sukhyar di Yogyakarta, Jumat (5/11/2010) kemarin.

Dibanding pada 2006 lalu, letusan Gunung Merapi kali ini memang jauh lebih besar. Jika letusan Merapi 2006 lalu hanya membutuhkan waktu 7 menit untuk erupsi, letusan tahun ini hingga erupsi berkali-kali dengan waktu yang tak terhitung. Bahkan letusan Merapi tahun ini merupakan yang terbesar dalam kurun waktu 140 tahun terakhir.

Kalau letusan besar sebelumnya tahun 1870, berarti kali ini yang terbesar setelah 140 tahun. Karakteristik Merapi yang selama ini dikenal masyarakat adalah biasanya membentukan kubah lava setelah erupsi. Ketika kubah lava itu gugur akibat erupsi, selanjutnya maka terjadilah awan panas. Kita hampir melupakan kalau Gunung Merapi itu pernah eksplosif sekali. Dan sekarang ini letusannya eksplosif vertikal. Dengan ketinggian awan panasnya mencapai 7,5 km.

Semburan awan panas Merapi kali ini pun jauh lebih panjang dari sebelumnya. Daerah bahaya diperluas dari 10 km diperpanjang menjadi 15 km hingga akhirnya diperpanjang lagi menjadi 20 km. Hingga saat ini, total korban tewas lebih dari 100 orang, termasuk kuncen Gunung Merapi, Mbah Maridjan. Mbah Maridjan tewas saat Merapi mengeluarkan Erupsi pada 26 Oktober lalu.

Lebih dari 40 ribu pengungsi saat ini tersebar di beberapa kabupaten di Yogyakarta dan Jawa Tengah seperti Kabupaten Sleman, Klaten, Boyolali dan Magelang.Bahkan, untuk memantau langsung kondisi Merapi, Presiden SBY mulai hari ini ngantor di Yogyakarta sampai batas waktu yang belum ditentukan. SBY juga telah menetapkan bahwa bencana Letusan Merapi ini ditangani langsung oleh BNPB.


2 komentar:

  1. Blog dan artikelnya bagus, komentar juga di blog saya www.when-who-what.com

    BalasHapus
  2. gunugng merapi ngamuk tahun 2010, mengerikan loh bro jika kita berada disekitar lokasi, material yang dimuntahkan sangat banyak, suasanannya sangat mencejkam pada waktu itu

    BalasHapus